Home » » Undak Usuk Bahasa Sunda: Anggota Badan

Undak Usuk Bahasa Sunda: Anggota Badan

Written By Kota Kembang on Kamis, 14 Februari 2013 | 21.44

Karena banyaknya respons dari pengunjung www.informasi-bandung.com yang merasakan manfaat dari postingan tentang Belajar Bahasa Sunda, admin website mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya kepada baraya yang telah memberikan perhatian tentang belajar bahasa Sunda ini. Hal ini tiada lain agar mereka, khususnya yang datang dari luar Bandung, bisa mengenal bahasa Sunda (walau tahap minimal mendengar/tahu). Dan tentunya dengan sedikit belajar bahasa Sunda di website ini makin merekatkan mereka yang datang untuk menyelami Bandung dari segi bahasa Sunda dan tata cara pergaulan ala Sunda. Juga kepada mereka yang pituin (asli) Bandung/Tanah Sunda yang merasa masih perlu belajar bahasa Sunda, tidak ada salahnya belajar kembali bahasa Sunda di sini. Insya Allah, akan kami update terus postingan mengenai bahasa Sunda ini. Jika ada kritik dan saran atau bertanya mengenai bahasa Sunda, jangan sungkan-sungkan untuk mengirimi kami email DI SINI.

***

Pada kesempatan ini, kami akan memberikan informasi mengenai penggunaan undak usuk basa Sunda yang berhubungan dengan anggota badan. Penggunaan dalam konteks percakapan tetap sama, yaitu penggunaan kata sedang/sedang untuk diri sendiri dan orang lain.

Berikut penggunaan kata-kata yang berhubungan dengan anggota badan.

1. Sirah = Kepala
  
a. Bahasa sedang/akrab = Sirah
"Aduh, urang lieur sirah eut ti tadi!"
(Aduh, saya pusing kepala dari tadi!)
b. Bahasa halus untuk diri sendiri = Sirah
"Sirah abdi asa lieur kieu, ku naon nya?"
(Kepala asa merasa pusing begini, kenapa ya?)
c. Bahasa halus untuk orang lain = Mastaka
"Cekap teu Pa ieu kopeah teh di mastaka Bapa?".
(Cukup tidak ini kopiah di kepala Bapak?)
d. Bahasa untuk binatang/kasar = Hulu
"Karunya atuh eta hulu ucing tong diteunggeul!"
(Kesian itu kepala kucing jangan dipukul!)

2. Buuk = Rambut

a. Bahasa sedang/akrab = Buuk
"Ku naon nya buuk urang murudul wae?"
(Kenapa ya rambut saya rontok terus?)
b. Bahasa halus untuk diri sendiri = Buuk
"Cik pangyukurankeun buuk urang euy! Geus gondrong."
(Tolong pangkas rambut saya! Sudah gondrong.)
c. Bahasa halus untuk orang lain = Rambut
"Ieu sampo sapertosna cocok kanggo rambut Ibu mah."
(Ini sampo sepertinya cocok untuk rambut ibu.)

3. Ceuli = Telinga

a. Bahasa sedang/akrab = Ceuli
"Ceuli urang asa panas kieu. Aya nu ngomongkeun kitu?"
(Telinga saya terasa panas begini. Ada yang ngomongin gitu?)
b. Bahasa halus untuk diri sendiri = Ceuli
"Keur tadi ngojay, ceuli abdi kaasupan cai."
(Waktu tadi renang, telinga saya kemasukan air.)
c. Bahasa halus untuk orang lain = Cepil
"Pa, punten eta dina cepil sapertosna aya sireum."
(Pak, maaf itu di telinga kayaknya ada semut.)

4. Panon = Mata

a. Bahasa sedang/akrab = Panon
"Duh, panon urang jigana tambah mineus yeuh!"
(Duh, mata saya kayaknya tambah minus!)
b. Bahasa halus untuk diri sendiri = Panon
"Abdi teh nuju nyeri panon. Kedah ka dokter."
(Saya sedang sakit mata. Harus ke dokter.)
c. Bahasa halus untuk orang lain = Soca
"Soca Ibu sapertosna mah keuna katarak."
(Mata ibu kayaknya kena katarak.)

5. Irung = Hidung 

a. Bahasa sedang/akrab = Irung
"Irung urang ateul euy!"
(Hidung saya gatal!)
b. Bahasa halus untuk diri sendiri = Ceuli
"Irung abdi mah teu mancung alias pegek!"
(Hidung saya gak mancung alias pesek.)
c. Bahasa halus untuk orang lain = Pangambung
"Pangambung Bapa mah langkung mancung tibatan abdi, nya?"
(Hidung Bapak lebih mancung daripada [hidung] saya, ya?)
Kata lainnya yang berhubungan dengan anggota badan:

6. Huntu =Gigi

a. Bahasa sedang/akrab = Huntu
b. Bahasa halus untuk diri sendiri =Huntu
c. Bahasa halus untuk orang lain = Waos

7. Ramo = Jari

a. Bahasa sedang/akrab = Ramo
b. Bahasa halus untuk diri sendiri = Ramo
c. Bahasa halus untuk orang lain = Réma

8. Tarang = Dahi

a. Bahasa sedang/akrab = Tarang
b. Bahasa halus untuk diri sendiri = Tarang
c. Bahasa halus untuk orang lain = Taar

9. Pipi = Pipi 

a. Bahasa sedang/akrab =  Pipi
b. Bahasa halus untuk diri sendiri = Pipi
c. Bahasa halus untuk orang lain = Damis

10. Biwir = Bibir

a. Bahasa sedang/akrab = Biwir
b. Bahasa halus untuk diri sendiri = Biwir
c. Bahasa halus untuk orang lain =Lambey

11. Gado =Dagu

a. Bahasa sedang/akrab = Gado
b. Bahasa halus untuk diri sendiri = Gado
c. Bahasa halus untuk orang lain = Damis

12. Beungeut = Muka

a. Bahasa sedang/akrab =Beungeut
b. Bahasa halus untuk diri sendiri = Beungeut
c. Bahasa halus untuk orang lain = Raray/Pameunteu

13. Beuheung = Leher

a. Bahasa sedang/akrab = Beuheung
b. Bahasa halus untuk diri sendiri =Beuheung
c. Bahasa halus untuk orang lain = Tenggek

14. Beuteung = Perut

a. Bahasa sedang/akrab = Beuteung
b. Bahasa halus untuk diri sendiri =Beuteung
c. Bahasa halus untuk orang lain = Patuangan

15. Leungeun = Tangan

a. Bahasa sedang/akrab = Beungeut
b. Bahasa halus untuk diri sendiri = Leungeun
c. Bahasa halus untuk orang lain = Panangan 
16. Bujur = Pantat
a. Bahasa sedang/akrab = Bujur
b. Bahasa halus untuk diri sendiri = Bujur
c. Bahasa halus untuk orang lain = Imbit

17. Tuur = Dengkul

a. Bahasa sedang/akrab = Tuur
b. Bahasa halus untuk diri sendiri = Tuur
c. Bahasa halus untuk orang lain = Teku/Dengkul

18. Suku = Kaki

a. Bahasa sedang/akrab = Suku
b. Bahasa halus untuk diri sendiri = Suku
c. Bahasa halus untuk orang lain = Sampéan


Baca Artikel Terkait Lainnya:

Share this article :

Informasi Menarik Lainnya

Produk Khas Bandung

 
Support : About Us | Privacy Policy | Contact Us
| Site Map
Copyright © 2008. Informasi Bandung - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger